Kemaren hari nih gan, kira-kira setengah jam setelah adzan Dzuhur, dari kejauhan mata ane nangkep sosok tua dengan pikulan yang membebani pundaknye gan.

Dari bentuk yang dipikulnye, sepertinye ane tau apaan yang dijual.. Kaga salah dah makanan Betawi yang udah langka, yang emang udah jadi kegemaran ane dari masing bocah.
Pas depan rumah, nah benar aje tepat dugaan ane, bapak tua itu jualan KUE RANGI.

“Tiga puluh tahun lebih Bapak jualan kue rangi” tiba-tiba sibapak buka obrolan ke ane yang dari tadi kaga bisa nyembunyiin rasa gembira bisa nemu jajanan masa kecil ini lagi. Soalnye emang udah langka gan tukang kue rangi seperti ini, kalo pun ada cuman sedikit yang masih pake pikulan dan pemanggang yang menggunakan bara areng sebagai pemanasnya.

Udah tiga jam setengah sibapak berkeliling, tapi baru ane gan yang manggil untuk beli kuenye. (Ntu kata dia sih gan).

“Lah kenapa bapak kaga mangkal aje pak, pan lebih enak jadinye ?” celetuk ane gan, sambil menaksir kira-kira berapa umurnye sibapak. Keliatannye di atas angka enam puluh.

“Saya yang udah setua ini masih aje kaga pernah tau dimane Allah nurunin rezeki buat saya, jadi ya kaga bisa nunggu di satu tempat. Lagian rezeki itu emang bukan ditunggu, tapi kudu dijemput. Karena rezeki kaga ada yang nganterin.” Jawab sibapak itu panjang.

SubhanaAllah… Nampol bangat da’ah, obrolan yang begini nih yang udah jarang ditemuin, obrolan-obrolan ringan yang bagi sebagian orang mungkin kaga dianggep penting.

“Setiap langkah kite sewaktu nyari rezeki ini ada yang ngitung. Kalo kite ikhlas dengan semua langkah yang kadang kaga menghasilkan apapun itu, cuman ada dua kemungkinan…
Kalo pun Allah kaga mempertemukan kite dengan rezeki di depan sono, biarin ini jadi tabungan amal kite nanti.”
Lagi-lagi sebaris kalimat meluncur deres dari mulut sibapak ini, meskipun rada serak, tapi terdengar cukup jelas.

“Maksud saya begini loh pak, bapak pan udah tua, ditambah lagi harus terus-terusan mikul dagangan ini, apa kaga cape..?” Pancing ane gan, biar keluar lagi dah untaian kata-kata hikmahnye.
Bener aje gan… Dia ngasih liat bekas item dipundaknye yang mengeras.

“Pundak ini, juga telapak kaki yang pecah-pecah ini akan jadi saksi diakhirat kelak, bahwa saya kaga pernah menyerah menjemput rezeki..”
Langsung panas kelopak mata ane gan, aer mata rasanye mau bleber aje. Eiiit… Tapi ane tahan gan, malu rasanye kalo pake nangis mah. Cengeng amat jadinye.

Kaga semua orang punya bekas dari sebuah pengorbanan menjalani kerasnye tantangan dalam menjemput rezeki.
Kaga semua orang harus melalui jalan panjang, panas terik, deras hujan bahkan tajamnye kerikil untuk membuka harapan esok pagi.
Kaga semua orang harus teramat sering menggigit jari menghitung hasil yang kadang kaga sebanding dengan derasnye peluh yang berkali-kali dibasuhnya sepanjang jalan.

Dan pak tua penjual kue rangi ini gan termasuk bagian dari yang “tidak semua orang.” Dan ane yakin Allah kaga akan salah menjumlah semua langkahnye. Dan ane juga yakin Allah kaga mungkin lupa menampung setiap tetes peluhnye dan kemudian mengumpulkannye sebagai tabungan amal kebaikannye kelak… Insyaallah.

Sewaktu kecil ane sering beli kue rangi, bukan cuma karena nikmat rasanye melainkan karna harganyapun murah.
Sekarang ditambah lagi, kue rangi kaga sekedar nikmat dan murah, tapi pak tua pedagangnye membuat kue rangi itu semakin lezat dengan untaian kata-kata hikmahnye.

Sesuatu yang kaga ane duga…

Iklan