Sahabat, seperti biasanye pagi ini sama seperti pagi-pagi sebelumnye, ane berangkat kerja dengan jalur yang sama dan pada jam yang sama.

Jalan Citra Kebun Mas merupakan salah satu jalan yang selalu rame pada pagi hari, salah satu jalan yang menyenangkan bagi mata ane gan.Kenapa demikian…?
Itu disebabkan karena banyaknye karyawati-karyawati “berkualitas” mondar-mandir maupun yang berkumpul untuk menunggu bis jemputan perusahaan tempatnye bekerja. Rugi rasanya kalo mata ini tidak awas…xixixi, pokoknye kaga ada satupun yang bisa lepas dari pantauan ane gan. Intinya ane udah hapal bener dah ame situasi serta kondisi dijalan itu.

Namun entah kapan awal mulanye gan, yang jelas udah beberapa hari ini pandangan ane menangkap ada sesuatu yang laen dijalan itu, sepertinye ada aktifitas baru yang dilakukan.

Pengemis….

Yah kata itulah yang muncul dibenak ane gan, entah sejak kapan pengemis-pengemis itu mulai berkeliaran dan melakukan aktifitas meminta-minta dijalan itu gan. Yah dijalan Citra Kebun Mas inilah lokasi yang saat ini benar-benar menjadi perburuan bagi para pengemis untuk mengais rizki.

Bukan cuma gaya dan cara mereka yang beragam gan, tapi juga usia. Mulai dari anak-anak, orang muda ampe yang udah tua. Laki-laki juga perempuan pokoknye lengkap dah.

Menurut pengamatan ane nih gan dari hari kehari sepertinye jumlah mereka selalu bertambah, selalu aje ada orang-orang baru yang tiba-tiba menjadi pengemis. Apa mungkin karena hidup yang emang semakin sulit. Atau karena cara ini dianggap paling ampuh untuk ngedapetin uang dengan cepat. Sehingga meminta-minta menjadi pilihan tepat mereka mengumpulkan pundi-pundi uang secara instant..

Ironis emang, saat kita berfikir kasihan ama mereka , belas kasihan kita malah dibalas dengan semakin semangatnye mereka untuk melakukan pekerjaan yang mereka tekuni itu. Tetapi jika kita tidak memberi uang pada mereka, rasanya tidak tega melihat wajah mereka yang mengundang rasa iba.

Mereka begitu cerdas, memanfaatkan keramaian untuk meminta sedekah. Tapi sungguh amat sangat disayangkan gan, karena rata-rata mereka terlihat masih sangat kuat. Secara fisik kaga ada yang cacat pada sebagian mereka. Tapi mengapa mengemis menjadi pilihan mereka.

Entahlah para pengemis-pengemis ini pantas disebut bodoh dengan profesinya. atau malah pintar. karena mampu mendapatkan uang dengan cara mudah. Tanpa perlu bersusah payah menggunakan tenaga, pikiran atau keahlian khusus untuk memenuhi kebutuhan hidup. Dan sepertinye mereka juga begitu menikmati kemiskinan mereka untuk mencari kekayaan.

Ah, biarin dah itu menjadi urusan mereka, toh mereka juga nyaman ngelakuinnye. Yang penting bagi ane, selama karyawati-karyawati “berkualitas” masih berkeliaran mondar mandir disini, sepertinya semua baik-baik aje.

Iklan