Lebaran tinggal bentaran lagi gan, tentunye udah jadi kebiasaan bagi kaum hawa yang udah berumah tangge ngisi kesibukan dibulan puasa dengan membuat kue lebaran.

Biasanye kue yang paling akrab mungkin kue nastar dan putri salju. Tapi bagi masyarakat Betawi sendiri, kue yang paling khas untuk lebaran kaga ada yang laen dah selaen Dodol.

Dodol Betawi rasanye enak bangat gan, manis, legit kaga ada duanye dah, udah gitu tahan lama, biasanye antara 1 ampe 2 bulan tergantung dari kematengan saat pembuatan. Yang ane tau ni gan, makanan yang terbuat dari tepung beras ketan, kelapa dan gula ini, masih dapet kite temuin didaerah pinggiran jakarta gan, tepatnye di Setu Babakan, sebuah daerah yang emang dijadikan sebagai Perkampungan Budaya Betawi.

Emang tradisi ini kayaknye udah mulai tergeser ame makanan yang lebih ringan dengan pengerjaan yang lebih mudah gan. Ngaduk dodol (membuat kue dodol) emang membutuhkan banyak orang dan juga waktu yang lama gan, hampir 8 jam. Dalam kebiasaan masyarakat Betawi, dulu ngaduk dodol dikerjakan secara gotong royong antara tetangga secara bergantian dari satu rumah kerumah yang laen bergantian, bahkan dibuatin jadwal secara lisan termasuk penggunaan Kenceng (kuali besar untuk ngaduk dodol), sebab kaga semua orang memiliki Kenceng.

Entah ampe kapan tradisi ini bisa bertahan, semoga aje akan lebih banyak lagi orang-orang yang peduli yang mau melestarikan tradisi seperti ini, yah seperti mereka yang ada dipinggiran Jakarta tepatnye di Setu Babakan…..
Kapan-kapan kita nyaba kesono gan.

Iklan